Senin, 06 April 2009

Ulang Tahun Nelayan Indonesia


Hari Nelayan Indonesia - Enam April, kali ini sepi. Seluruh komponen bangsa ‘tersibukkan’ perayaan Pemilihan Umum, yang sebenarnya tidak lebih istimewa, semacam rutinitas lima tahunan, tanpa perubahan. Bagai potret nasib nelayan, tak berubah. Terlupa dan tergilas. Industri tambang berkontribusi terhadap perusakan perairan dan perikanan, sebuah fakta yang layak direnungkan di hari Nelayan.

Sejumlah Koran yang setiap hari memenuhi dengan pemberitaan seputar kampanye dan Situ Gintung—lebih tepatnya kampanye di Situ Gintung, juga melupakan hari nelayan. Tak ada berita tentang perayaan hari nelayan, tak ada profil nelayan luar biasa, yang tiap hari mempertaruhkan nyawa, demi ikan segar yang terhidang di piring-piring penduduk perkotaan miskin hingga kaum the have. Bahkan jika anda berkunjung ke www.dkp.go.id, situs Departemen Kelautan dan Perikanan RI (DKP) tak ada satu kalimat pun menyinggung hari Nelayan. Ucapan selamat pun tak tampak.

Fakta ini, isyarat betapa nelayan Indonesia akan terus tergilas dan terlupa. Sejumlah nelayan kita juga tertangkap di perairan Australia bernasib mengenaskan. Kapal mereka dibakar di lautan, mereka diproses pengadilan, sebelum akhirnya dicampakkan di bandara Kupang. Tak satupun aparat pemerintah menyambut kedatangan nelayan di bandara. Sepanjang 2007 sebanyak 980 nelayan yang merupakan awak 119 kapal ikan Indonesia ditangkap. Bahkan tahun sebelumnya, sekitar 2.500 nelayan dan 365 kapal ditangkap otoritas Australia.

Sungguh berbeda dengan mudahnya hilir mudik kapal asing di perairan Indonesia. Bahkan, sejumlah perusahaan perikanan asing mengkapling lautan sedemikian bebasnya di sejumlah perairan, seperti perairan Bali Utara, perairan Sapeken dan Kangaian Madura. Dan sejumlah perairan pesisir Sumatra dan Kalimantan. Mereka bahkan menggunakan bahan peledak, pukat harimau, dan sejenis alat tangkap yang kerap mengalahkan nelayan kita.

Perairan Indonesia bagai surga bagi nelayan asing dan medan perang bagi nelayan tradisional, mereka terkepung dari berbagai penjuru. Di samudera lepas kalah oleh kecepatan nelayan asing dengan peralatan canggihnya. Di pesisir pantai hingga 12 mil, mereka disibukkan gangguan-gangguan operasi perusahaan tambang baik skala kecil dan besar.

Mestinya kita berterimaksih kepada enam juta nelayan dan petambak tradisional Indonesia. Merekalah Pahlawan protein, yang menyediakan pemenuhan protein utama bagi penduduk negeri kepulauan ini.



refensi : SOLOPOS, ICTWOMEN



18 komentar:

  1. Itulah... nelayan petani dinegeri ini hanyalah pion-pino kecil yang dipermainkan.. yang nantinya akan didepak kalo si raja udah sampai ke rencana yang dituju.

    BalasHapus
  2. hidup nelayan indonesia!

    BalasHapus
  3. Laut Adalah Sumber Kehidupan

    Mari STOP ILLEGAL FISHING.

    BalasHapus
  4. maju terus nelayan Indonesia...

    BalasHapus
  5. baru tahu nih.. setelah baca postingan mas Luqman bahwa ada hari Nelayan Indonesia di Bulan April ini...
    thanks info nya ya... dan thanks for visitting my blog

    BalasHapus
  6. semoga para nelayan indonesia bisa lebih makmur ;)

    BalasHapus
  7. serumah suka makan ikan. hidup nelayan !!

    BalasHapus
  8. stimulus bwt nelayan , mereka butuh kapal yg lbh tangguh

    BalasHapus
  9. met ultah nelayan, moga tangkapannya tambah gede hehehe

    BalasHapus
  10. met ultah nelayan, moga tangkapannya tambah gede hehehe

    BalasHapus
  11. selamat ulang tahun nelayan indonesia :) semoga tahun ini laut nusantara lebih banyak menghasilkan rejeki yg barokah buat para nelayan supaya bisa hidup lebih makmur. aamiin.

    BalasHapus
  12. perlindungan dan perhatian buwat nelayan hampir nggak ada...

    BalasHapus
  13. Met Ultah aja buat, buat nelayanku...

    BalasHapus
  14. sungguh ironis...

    indonesia yang dikatakan sebagai negara kelautan,sungguh kurang memperhatikan nasib dan kesejahteraan nelayan.....

    selamat ulang tahun nelayanku....
    tanpa kamu tak akan ada ikan yang terhidang di piring makanku

    BalasHapus
  15. Semoga nasip petani dan nelayan semakin di perhatikan...

    BalasHapus
  16. met ultah ya nelayan...

    BalasHapus